Atlet Panahan Indonesia, Arif Dwi Pangestu Pastikan Tiket ke Olimpiade Paris 2024

Berita385 Dilihat

Senin, 7 Agustus 2023 – 08:00 WIB

Jerman – Kabar baik, Arif Dwi Pangestu memastikan satu tiket untuk mewakili Indonesia di cabang olahraga panahan pada Olimpiade 2024 Paris.

Baca Juga :

65 Siswa Berprestasi Masuk UI Lewat Jalur Olimpiade

Arif memastikan tiket itu, usai lolos sebagai salah satu semifinalis di Kejuaraan Dunia Panahan 2023 di Berlin, Jerman pada Minggu 6 Agustus waktu setempat.

“Saya sangat bahagia ketika tahu dapat satu kuota tiket Olimpiade Paris 2024. Saya persembahkan khusus buat Indonesia. Semoga tiket ini menjadi pembuka jalan untuk teman-teman pelatnas lainnya di turnamen yang akan datang. Saya siap berjuang di beregu,” ujar Arif, dikutip dari laman resmi PB Perpani, Senin 7 Agustus.

Arif memulai perjalanannya untuk meraih tiket Olimpiade 2024 Paris dengan mengalahkan pemanah Jepang Saito Fumiya di babak perempat final. Ia sempat tertinggal 3–5, sebelumnya memaksa Saito bertanding hingga babak shoot off, dengan mencetak perfect score pada putaran terakhir. Pada tembakan terakhirnya, anak panah Arif mendarat di bidang sasar X, sedangkan Saito di angka 9.

Kemudian di semifinal, Arif lebih dulu bertemu dengan Peters Eric dari Kanada, yang berakhir dengan kekalahan Arif dengan skor 4–6. Setelah sempat tertinggal 2–0, ia membalikkan keadaan dan menyamakan kedudukan menjadi 4–4. Namun, pada putaran terakhir, Peters unggul dengan skor 29–24.

Atlet Panahan Indonesia, Arif Dwi Pangestu

Atlet Panahan Indonesia, Arif Dwi Pangestu

Baca Juga :

Federasi Panjat Tebing Indonesia Daftarkan 19 Atlet yang Bakal Tempur di Kejuaraan Dunia

Sementara itu, semifinalis lain mempertemukan peringkat satu dunia recurve putra asal Brasil Marcus D’Almeida dan pemegang medali Olimpiade sebelumnya asal Turki Mete Gazoz.

Pertarungan keduanya cukup berimbang, karena hingga putaran ketiga, keduanya berbagi angka seri dan kedudukan akhir menjadi 3–3. Gazoz akhirnya memenangkan dua putaran terakhir hingga kedudukan menjadi 3–7.

Baca Juga  Jaga Kesehatan Mental dengan Menulis Jurnal

Kemenangan Gazoz atas D’Almedia menyebabkan Arif harus beradu laga dengan D’Almeida untuk memperebutkan medali perunggu. Arif, yang masih berusia 19 tahun tersebut sempat unggul di putaran pertama dan bermain seri di putaran kedua.

Namun, penampilan D’Almeida yang pada putaran berikutnya yang mencetak perfect score pada putaran keempat, menyebabkan Arif menyerah dengan skor 4–6.

“Walaupun Arif berada di peringkat keempat, kami pastikan bahwa Arif mendapatkan satu tiket Olimpiade Paris 2024 karena Mete Gazoz, juara dunia pada ajang ini, sudah lebih dulu memastikan tiket Olimpiade Paris melalui beregu putra Turki. Kami ucapkan selamat kepada Arif dan perjuangan yang tak kenal lelah,” kata Ketua Umum PB Perpani Arsjad Rasjid.

Sebelumnya, Arif memberikan kejutan pada ajang tersebut dengan mengalahkan unggulan pertama sekaligus juara bertahan Kim Woojin dari Korea Selatan, yang sukses mengantar dirinya ke babak perempatfinal.

Setelah dari Berlin, tim pelatnas panahan Indonesia akan fokus untuk mempersiapkan diri pada ajang Asian Games di Hangzhou, China, yang juga merupakan turnamen kualifikasi yang memperebutkan tiket menuju Olimpiade 2024 Paris.

Baca Juga :

Ketua Umum PB PSOI Yakin Indonesia Raih Medali Emas di Olimpiade 2024

“Meraih tiket Olimpiade Paris sejak dini memang merupakan target kami, dan itu telah tercapai. Kami yakin dengan kemampuan dan kemauan dari atlet-atlet pelatnas panahan Indonesia yang berjuang sekuat tenaga untuk mengharumkan nama Indonesia,” papar Arsjad.

Olimpiade Paris 2024

Persiapan Olimpiade Paris Berjalan Baik

Presiden Komite Olimpiade Internasional melaporkan tentang persiapan Olimpiade Paris.

img_title

VIVA.co.id

27 Juli 2023



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *